30 Tahun Usia Yang Dipinjamkan Allah SWT


Alhamdulillah, semalam 28 Jun 2015 genaplah usia saya 30 tahun masihi. 30 tahun telah Allah SWT pinjamkan umur ini untuk saya menjadi hamba-Nya. Tidak terhitung dosa yang dilakukan dan moga pertambahan usia ini menjadikan saya lebih dekat dengan-Nya.

Entry ini saya dedikasi khas pada semua sahabat, keluarga yang menyampaikan ucap selamat dan mengirimkan doa sempena genapnya usia saya 30 tahun. Terima kasih sahabat, saudara atas ingatan kalian semua. 

Secara jujurnya bila saya kenang kembali, dari kecil saya tidak mempunyai sahabat yang ramai. Di kawasan perumahan saya, teman sepermainan adalah sahabat yang sama untuk bermain "galah panjang", "tugu rumah", "baling selipar" dan semuanya kini menyepi setelah masing-masing meneruskan alam dewasa.

Di sekolah, teman-teman saya juga tidak ramai. Saya memang terkenal dengan garangnya, tegas dan muka yang sukar untuk senyum. Sahabat yang ada adalah sahabat untuk bersaing dalam akademik. Apabila masing-masing melanjutkan pelajaran di Sekolah Menengah, hubungan menyepi.

Di sekolah menengah, Sekolah Tun Fatimah duduk diasrama merupakan pengalaman baru bagi saya. Membawa diri dengan pelbagai ragam dan laku senior, dan kawan-kawan. Saya lebih suka duduk menyendiri berpuasa dan mencari ruang dan kekuatan di Pusat Ibadah sekolah. Insan yang paling rapat dengan saya adalah ayah angkat saya Cikgu Zawawi. Kawan saya tidak ramai di STF, saya pernah di kecam senior kerana memberitahu ustazah saya tidak bersetuju dengan acara lagho yang menjadi rutin tahunan di sekolah. Saya pernah dipulau, kerana saya menegakkan amanat yang diberikan. Hidup di sekolah berasrama penuh banyak membentuk dalaman saya yang sangat kuat memendam dan menjadikan hati kering dengan kata-kata mereka disekeliling. Anda pernah dapat bungkusan hadiah di bawah meja yang berisi katak? Saya pernah, lihatlah betapa mereka suka memencilkan saya, namu saya tidak kisah. Setiap kali rasa sedih, hanya ada 2 talian hayat saya -- ke Pusat Ibadah dan menelefon emak di rumah. Cukup mendengar suaranya "Biar orang  buat kita, kita tak perlu balas"... hilanglah segala resah dan amarah. Terima kasih sahabat di STF dan kakak-kakak senior yang mendidik saya menjadi kuat dan kental.

Seterusnya melangkah ke alam Universiti, cabaran lebih lagi. Ketika inilah jatuh bangun sakit saya dengan hebat sekali. Di situ lah saya melihat, kawan yang betul-betul ada di sisi saya. Terima kasih Wan Zu, Elle, Amie, Yana, Afidah, Ayu, Kakakema, Za dan best friend saya, Ahmad Firdhaus. Kawan saya tidak ramai, saya bukan jenis yang suka menonton movie, keluar outing di luar tidak seperti kebanyakan remaja lain. 

Sahabat di alam pekerjaan? Cabaran untuk mengenal sahabat ketika kita di alam pekerjaan. Ketika ditempatkan di miri saya bersyukur kerana teman-teman sangat mengambil berat satu sama lain. Tidak terasa duduk berjauhan di seberang laut. Terima kasih Phana, Kak Laily, Abang Syanad, Faisal, Sreekanth, Anas, Malek untuk persahabatan yang dihulurkan ketika di Miri. Berpindah di KL? anda akan mulai kenal sikap-sikap manusia. Lebih mudah mencari musuh dari sahabat. Terima kasih kak Raihan, Hasif, kak Roshin, Azila untuk persahabatan yang dihulurkan.

Dunia persahabatan saya mulai berubah apabila saya mengenali Shaklee. Satu persatu sahabat dunia dan akhirat Allah kirimkan dalam kehidupan saya. Telah 5 tahun saya bersama Shaklee, tidak terkira sahabat yang Allah kirimkan dalam kehidupan saya. Allahu Akhbar, mengalir air mata atas pinjaman sahabat-sahabat yang hebat ini. Terima kasih Ya Allah. Terima kasih buat semua sahabat, teman dan keluarga Shaklee. Indahnya ukhuwwah di dalam perjalanan bisnes Shaklee.




























































































































































































Namun apa yang lebih bermakna ialah hadiah, ucap selamat dan doa dari sahabat karib saya yang juga suami saya. Terima kasih untuk suprisenya ")




12 tahun masa berlalu, dari zaman dia menunggu ditangga setiap kali habis kelas hanya untuk menunggu saya lalu, tanpa kata, hanya senyum.

Alhamdulillah, walaupun pernah dia lihat sy terbaring kaku, terbakar, tidak punya harapan untuk sembuh, dia tetap memilih untuk ada bersama menyokong perjuangan saya. 

Benar kata mak ayah, dia akan menjadi suami yang baik walaupun tidak sempurna dia melengkapkan kehidupan, menyokong dan mendukung perjuangan saya, sentiasa usaha memberikan terbaik untuk memenuhi impian saya.

Sampai di rumah di Jasin, belon, bunga dan coklat telah sedia menunggu. Walaupun sebenarnya saya sudah boleh bau suprisenya, tapi diamkan saja nanti tak jadi suprisekan .. He he he. Untuk hari lahir ke-30 ini, saya tidak mahukan apa-apa cukup doa dari dia, agar kami lebih mendekati agama, kembali kepada fikrah dan fitrah, membentuk keluarga Islam, hidup berlandaskan Al Quran dan As Sunnah untuk kami mencari tiket kami sekeluarga di Jannah nanti.

Terima kasih semua untuk ucap selamat dan doanya! Moga Allah memberikan kalian semua rahmat dan kasih-Nya. Moga Allah membuka seluasnya pintu rezeki buat kalian, diberikan umur yang panjang, kesihatan, kejayaan dan kebahagiaan.

Aa meen Ya Allah.

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment: