Hijrah 17 Ramadhan

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

Sunday, August 11, 2013

Hijrah 17 Ramadhan

“Dah besar nanti Ipah jadi macam tu ya”

Sambil jari ayah ditunjuk ke arah wanita muslimah yang manis berpurdah. Begitulah juga setiap kali jika ayah dan saya terserempak dengan mana-mana wanita yang berpurdah atau berniqab sejak saya masih kecil lagi.

Dulu saya tidak faham kemanisan berdoa dan mustajabnya doa ibu dan ayah untuk anaknya. Kini saya mengerti dan saya yakin, antara asbab kuatnya hati ini terus berniqab datangnya dari doa ayah dan juga emak saya.

Bagaimana boleh tercetusnya rasa untuk berhijrah? Saya pasti ramai dari muslimah diluar sana ingin menjadikan diri baik dan lebih baik setiap hari. Bila melihat muslimah yang menutup aurat dengan sempurna, tenang rasa dihati. Hati meronta-ronta untuk mencari ketenangan itu. Saya mula membuat pesanan niqab secara online, dirumah sekali sekala saya dikenakan niqab namun kekuatan belum ada untuk saya teruskan keluar rumah.

Alhamdulillah, setahun saya berkecimpung dalam Bisnes Online Shaklee, saya mendapat peluang mengerjakan umrah secara percuma tajaan Shaklee. Seronok, takut dan macam-macam perasaan ada ialah pengalaman kali pertama dan saya pergi seorang diri tanpa suami atau keluarga hanyalah ditemani rakan bisnes Shaklee. Inilah impian yang telah lama saya impikan untuk menjadi tetamu Allah.

Dipendekkan cerita, ketika di Madinah saya membuat belian 2 helai niqab untuk menambah koleksi niqab sedia ada dirumah. Detik di hati manalah tahu tiba-tiba dapat kekuatan untuk berniqab sepenuhnya.
Tiba di makkah, ibadah umrah diteruskan memang feeling lain macam sangat bila kita dapat lihat kaabah didepan mata, menangis …berderai sahaja air mata tidak dapat dibendung. Sangat tenang, damai…terasa sangat dekat… Hari-hari saya cuba untuk menghampiri Hajarul Aswad, dengan ramainya jemaah bercampur lelaki dan wanita ..rasa mustahil untuk tubuh kecil saya ini sampai ke sana, saya lupakan niat itu kerana kondisi kesihatan saya juga tidak mengizinkan.

Hari terakhir saya keluar untuk membuat tawaf sunat seorang diri, berhajat untuk mencari ruang untuk bersama Sang Pencipta. Ketika terlihat bungkusan niqab yang dibeli di Madinah, hati terus terpanggil… tangan mengorak ringan mengenakan terus niqab dan kaki tenang melangkah keluar dari Hotel Hilton.
“Ya Allah, andai ini adalah terbaik buat diriku… berikanlah ku petunjuk-Mu”
Selesai tawaf, seperti biasa saya ambil kesempatan untuk bersolat dan berdoa di Hijir Ismail dan seterusnya ke Multazam. dan di situlah titik tolak bermulanya MAGIK dalam kehidupan saya. Saya di arahkan oleh pegawai/polis yang mengawal kaabah untuk ke arah Hajarul Aswad kerana katanya hari dan waktu tersebut untuk jamaah wanita. Saya merapatkan diri ke arah hajarul aswad dan dengan sendiri badan di tolak ke depan dan kedepan oleh jemaah wanita yang lain sehingga tubuh kecil ini berada benar-benar dihadapan Hajarul Aswad. Menggigil seluruh tubuh, terkedu…

“Ya Allah…. Ya Allah… Ya Allah…”
ketika beredar kembali ke hotel tubuh masih menggeletar. Semalaman memikirkannya dan yakin benarlah saya bahawa itulah petunjuk yang Allah berikan buat saya untuk saya berniqab.

Namun pulang ke Malaysia saya tidak terus mengenakan niqab kerana saya pasti saya perlu menjawab pelbagai persoalan dari mak ayah, adik beradik. Jadi, persiapan haruslah dibuat terlebih dahulu. Lengkapkan diri dengan ilmu, hukum-hakam dalam mengenakan niqab, persoalan ibadah dengan niqab, cara solat, cara makan… dan segala yang berkait dengan niqab. Banyak berdiskusi dengan niqabis yang lain, menyertai group-group Facebook untuk niqabis dan yang paling saya suka bila dapat berkongsi pengalaman mengenakan niqab bersama pemilik Haudaj Abaya di Saujana Utama, di sanalah saya banyak mendapatkan niqab yang saya pakai sekarang, sangat selesa dan mudah untuk bernafas. Antara yang dinasihatkan, pilihlah satu tarikh istimewa untuk memulakan hijrah berniqab dan saya memilih 17 Ramadhan untuk memulakannya. Alhamdulillah.

Setahun telah berlalu, kehidupan dirasakan jauh lebih tenang setelah berniqab. Cabaran pasti ada dan kesemuanya itu adalah kemanisan dalam kehidupan seorang niqabis. Biarlah di kata manusia asalkan Allah ada untuk kita. Terima kasih buat suami tercinta yang mendukung kuat bila saya menyatakan hasrat untuk berniqab. Terima kasih buat emak dan ayah atas doa yang tidak putus-putus untuk anakanda :).

Buat muslimah diluar sana yang ingin berniqab, teruskanlah niat murni ukhti semua dengan ilmu supaya bila ada cabaran datang kita lebih kuat. In shaa Allah.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat buat semua.

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage